Technology

Starlink Ubah Smartphone LTE Layaknya Telepon Satelit

Direct to cell LTE dari Starlink

Direct to cell LTE Starlink / starlink.com

Kini, pintu konektivitas tanpa hambatan antara satelit dan ponsel seluler di bumi terbuka lebar. Dengan membelah tujuh lapis langit-langit bumi, Starlink mencatat namanya sebagai pelopor terbaru dalam dunia teknologi satelit.

Ponsel LTE Dapat Gunakan Teknologi Satelit

Pencapaiannya yang luar biasa ini terbentang dari integrasi kemampuan teknologi Direct to Cell dengan spektrum jaringan provider selular T-Mobile, yang membawa perubahan signifikan dalam arena teknologi satelit dan smartphone.

Keenam satelit Starlink yang telah di orbitkan, tentunya dengan membawa teknologi paling mutakhir, membuka mata dunia terhadap integrasi yang tidak biasa.

Meski menghadapi tantangan kompleks dalam menyatukan langit dan bumi agar dapat menikmati jaringan LTE, insinyur Starlink berhasil menaklukkan hambatan tersebut. Silikon khusus, antena phased array, dan algoritma perangkat lunak canggih menjadi senjata andalan mereka dalam menanggapi tantangan teknologi satelit.

Direct to Cell: Jangkau Daerah Terpencil

Keberhasilan transmisi dan penerimaan pesan teks hanya dalam enam hari pasca-peluncuran menjadi bukti nyata akan keefektifan jaringan Direct to Cell dari Starlink. Ini bukan sekadar terobosan teknologi biasa; ini adalah catatan sejarah dalam kemajuan konektivitas global yang membuka peluang baru.

Sebagai pemimpin global di bidang peluncuran roket dan manufaktur satelit, SpaceX, kekuatan pendorong di balik Starlink, menjadi kunci utama dalam memperluas jaringan Direct to Cell agar dapat mencakup bumi dengan kecepatan cahaya.

Rencananya untuk meluncurkan ratusan satelit akan membuka pintu lebar bagi layanan pesan teks pada tahun 2024, diikuti oleh layanan suara, data, dan Internet of Things (IoT) pada awal tahun 2025.

Dengan begitu teknologi dari starlink bersiap mengubah cara kita berhubungan dan berkomunikasi secara global dengan konektivitas tanpa batas yang akan mengubah wajah teknologi telekomunikasi.

Related Posts

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *